Hati Hati Virus Corona Ditemukan penularan Malalui Dua Makanan Lebih dari Seminggu, Cegah dengan Cara Ini

  • Whatsapp
Ilustrasi

HALUANRIAU.CO, PEKANBARU – Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) menyatakan risiko terkena virus corona atau COVID-19 dari makanan (termasuk makanan beku dan produk) serta paket makanan sangat rendah.

Sesuai laporan CDC, hingga saat ini belum ada bukti yang menunjukkan bahwa menangani atau mengonsumsi makanan terkait dengan COVID-19.

Menurut CDC Belum ada kasus yang dilaporkan, di mana infeksi terjadi setelah menyentuh makanan, kemasan makanan atau tas belanja.

Namun, sebaliknya ada beberapa bukti baru, yang menyatakan sebaliknya.

Dilansir Times of India, Kamis 10 September 2020, baru-baru ini jejak virus corona ditemukan pada beberapa makanan impor dan kemasannya, seperti salmon dari Norwegia dan chicken wing dari Brasil. Oleh karena itu, otoritas China mencoba menyelidiki kelangsungan hidup virus pada makanan sejak Juni 2020.

Menurut studi yang dilakukan oleh Universitas Pertanian China Selatan dan Akademi Ilmu Pertanian Guangdong di Guangzhou, jejak Covid-19 pada salmon tidak hanya dideteksi, tetapi masih bisa menular selama lebih dari seminggu.

Untuk mengetahui berapa lama virus corona dapat bertahan pada suhu rendah, mirip dengan yang digunakan dalam transportasi makanan komersial, para ilmuwan menemukan bahwa virus dapat bertahan jauh lebih lama dibanding yang diyakini sebelumnya. Sampel virus yang dikumpulkan dari salmon untuk penelitian bertahan hingga 8 hari pada suhu 3,8 derajat Celcius.

Makalah penelitian mengklaim bahwa ikan yang terkontaminasi dapat diangkut dari satu negara ke negara lain dalam waktu seminggu dan dengan demikian, dapat menjadi sumber penularan internasional.

Studi ini telah diterbitkan seminggu sebelumnya dan sedang menunggu tinjauan sejawat untuk dipublikasi. Tetapi, penelitian ini sangat kontras dengan semua klaim yang dibuat oleh CDC dan FDA yang mengatakan, tidak ada alasan untuk khawatir seputar penularan virus corona melalui makanan.

Terlepas benar atau tidaknya, sangat penting untuk mengikuti praktik keamanan makanan yang baik untuk meminimalisasi risiko penularan virus. Berikut beberapa cara yang bisa dilakukan untuk memperlakukan makanan dalam kemasan agar tetap aman.

– Jangan gunakan disinfektan seperti pemutih atau amonia pada makanan (dalam atau tanpa kemasan).

– Dinginkan daging beku, telur, makanan laut dan unggas, serta barang-barang yang mudah rusak lainnya dalam waktu 2 jam setelah pembelian.

– Cuci tas belanjaan dan keringkan dengan benar.

Cara membersihkan produk segar

– Jangan mencuci produk segar dengan sabun, pembersih, pemutih, alkohol, disinfektan, atau bahan kimia lainnya.

– Bilas buah dan sayuran dengan air keran dingin.

– Gosok melon, mentimun dan kentang dengan sikat bersih, meski kamu tidak berencana untuk memakan kulitnya.

Sumber: viva.co.id
Comments

Pos terkait