WHO Sebut Orang Usia Muda Paling Berisiko Terinfeksi Covid-19

Ilustrasi

HALUANRIAU.CO – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengingatkan bahwa orang usia muda paling rentan terpapar virus Corona atau Covid-19. Pasalnya, usia muda penyumbang tertinggi kasus positif virus mematikan tersebut di sejumlah negara.

“Kami telah mengatakannya sebelumnya dan kami akan mengatakannya lagi, orang-orang muda tetap berisiko saat terpapar Corona,” kata Direktur Jenderal WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, dikutip dari Kontan.co.id, Minggu (2/8/2020).

Bacaan Lainnya

“Orang-orang muda dapat terinfeksi, orang-orang muda dapat mati dan orang-orang muda dapat menularkan virus kepada orang lain,” lanjut Tedros.

Menurut Tedros, meyakinkan orang muda di seluruh dunia bahwa virus dapat menimbulkan risiko serius bagi kesehatan mereka tetap menjadi tantangan bagi WHO.

Sementara itu, kepala unit penyakit dan zoonosis WHO Dr Maria Van Kerkhove mengatakan, mayoritas orang yang lebih muda cenderung memiliki gejala Covid-19 yang lebih ringan, tetapi tidak semuanya.

Beberapa orang dengan usia muda bahkan mengalami sakit parah hingga akhirnya meninggal dunia. “Orang yang memiliki penyakit ringan, beberapa dari mereka akan sembuh dengan baik. Tetapi beberapa dari mereka memiliki efek jangka panjang, dan kami baru mulai benar-benar belajar tentang ini,” kata Maria Kerkhove.

Ia menambahkan, ada usia muda yang mengalami gejala berat seperti mengidap kelelahan ekstrem, sesak napas, atau kesulitan melanjutkan kegiatan normal seperti kembali bekerja atau gym bahkan setelah mereka pulih. “Kami sedang belajar apa artinya itu,” ucap Maria.

Kerkhove bilang, ada sejumlah hal yang dapat dilakukan usia muda untuk mencegah penyebaran virus corona. Di antaranya seperti mencuci tangan, menjaga jarak sosial, mengenakan masker dan menghindari tempat-tempat ramai seperti bar.

“Kami secara konsisten melihat klub malam sebagai penguat transmisi. Ini sangat disayangkan karena tahu bahwa kaum muda ingin melanjutkan kegiatan normal,” kata Maria.

Selain itu, WHO juga mendesak negara-negara di dunia untuk membatasi perjalanan ke luar negeri dan hanya memprioritaskan perjalanan penting untuk keadaan darurat.

WHO merekomendasikan bahwa prioritas harus diberikan pada perjalanan penting untuk keadaan darurat, tindakan kemanusiaan, perjalanan personel penting, dan pemulangan. Desakan itu muncul akibat lonjakan infeksi baru di banyak negara sehingga negara-negara harus menerapkan kembali beberapa pembatasan perjalanan.

WHO mendesak, setiap negara untuk melakukan analisis risiko, manfaatnya sendiri dan memutuskan prioritasnya, sebelum mengizinkan perjalanan internasional. Dalam aturan perjalanan terbarunya, WHO mengatakan negara-negara harus mempertimbangkan epidemiologi lokal dan pola penularan, kesehatan nasional dan langkah-langkah sosial yang sudah ada.

Apabila negara memilih untuk mengkarantina semua penumpang pada saat kedatangan, mereka harus melakukannya setelah menilai risiko tersebut dan mempertimbangkan keadaan setempat, kata WHO.

“Tidak ada risiko nol ketika mempertimbangkan potensi impor atau ekspor kasus dalam perjalanan internasional,” demikian pernyataan WHO dikutip dari Channel News Asia, Jumat (31/7).

Awal pekan ini, WHO mengatakan bahwa larangan perjalanan internasional tidak dapat diterapkan tanpa batas waktu. Negara-negara harus berbuat lebih banyak untuk mengurangi penyebaran virus corona baru di dalam perbatasan mereka.

WHO mengatakan bahwa mereka akan memperbarui pedoman perjalanannya menjelang liburan musim panas belahan bumi utara. Sebelumnya pada bulan Juli, WHO mendesak para pelancong untuk mengenakan masker di pesawat.

Selain itu, juga tetap mendapatkan informasi saat kasus Covid-19 melonjak lagi di beberapa negara. Panduan WHO sebelumnya untuk para pelancong telah memasukkan saran yang masuk akal yang berlaku untuk pengaturan lain seperti jarak sosial, mencuci tangan dan menghindari menyentuh mata, hidung atau mulut. (*)

Sumber: Kontan.co.id

Comments

Pos terkait