Begini Efek Suntikan Disinfektan Ke Tubuh

WNI dari Wuhan disemprot disinfektan. ©HANDOUT/INDONESIAN EMBASSY/AFP

HALUANRIAU.CO, JAKARTA— Di sebuah jumpa pers pada hari Kamis, 23 April 2020, Presiden Donald Trump mengungkapkan pemikirannya tentang menyuntikkan disinfektan untuk menyembuhkan orang dengan virus corona COVID-19. Tentu saja hal itu tidak akan menyembuhkan.

Mengutip laman Slate, Jumat, dengan menyuntikkan atau menelan cairan disinfektan, seseorang bisa mengalami gagal organ, anemia, henti jantung, bahkan meninggal dunia, tergantung pada banyaknya cairan yang masuk.

Bacaan Lainnya

Disinfektan adalah biosida, yang berarti mereka dimaksudkan untuk mengganggu sistem biologis, contohnya pemutih dan isopropil alkohol, seperti yang disebutkan Trump.

“Kekhawatiran saya adalah orang-orang akan mati. Orang-orang akan berpikir itu (suntik disinfektan) adalah ide yang baik. Ini berbahaya,” kata Dr. Craig Spencer, direktur kesehatan global dalam pengobatan darurat di New York-Presbyterian kepada Live Science.

Studi kecil menunjukkan bahwa suntikan pemutih dalam jumlah besar dapat menyebabkan cedera ginjal akut dan trombosis, atau gumpalan darah. Pemutih menyebabkan sel-sel darah merah pecah, sehingga mencegah mereka membawa oksigen ke organ-organ penting dan bagian lain dari tubuh, yang mungkin dapat menyebabkan kematian perlahan.

Zat kimia itu akan mengobarkan lapisan vena, menyebabkan gumpalan darah bersama dengan rasa terbakar yang sangat menyakitkan di tempat suntikan dan kadang-kadang di dekat dada.

Klorin dalam pemutih juga dapat mengubah pH darah seseorang, mungkin memicu aritmia jantung dan kerusakan ginjal, karena ginjal menyaring darah, sehingga membuatnya kontak langsung dengan kontaminan seperti pemutih.

Bahkan ada kemungkinan bahwa pemutih akan menyebabkan kematian, meskipun rasa sakit yang terlibat biasanya menghentikan orang dari menyuntikkan bahan kimia dalam jumlah besar, itulah sebabnya mengapa meminumnya mungkin lebih fatal.

Sementara, menyuntikkan alkohol isopropil juga akan menyebabkan iritasi pembuluh darah, pecahnya sel, dan pembekuan darah. Dan jika meminumnya dapat menyebabkan pendarahan internal dan menipisnya lapisan perut.

Tidak banyak yang telah didokumentasikan tentang efek yang tepat dari menyuntikkan desinfektan karena akan tidak etis untuk melakukan percobaan laboratorium.

Jika seseorang terinfeksi virus corona, lalu secara teknis menyuntikkan desinfektan, orang itu kemungkinan akan meninggal, dan virus tidak lagi memiliki inang.

Virus corona adalah zoonosis, artinya dapat ditularkan dari hewan ke manusia. Penyakit seperti itu biasanya berevolusi sehingga tidak cepat membunuh tuan rumah mereka sebelum mereka punya waktu untuk mereplikasi.

Dan tidak mungkin disinfektan yang disuntikkan ke anggota tubuh akan bersentuhan langsung dengan virus, karena sebagian besar mempengaruhi saluran pernapasan. Disinfektan akan memiliki konsentrasi tertinggi dalam pembuluh darah di dekat tempat injeksi.

Sedangkan mencoba menyuntikkan bahan kimia langsung ke paru-paru sangat sulit, karena harus menusuk dinding dada. Bahkan jika disinfektan mencapai saluran pernapasan, itu hanya akan merusak lebih banyak paru-paru daripada virusnya.(*)

Sumber: Tempo.co

Comments

Pos terkait