Pengamatan Hilal Ramadan 1441 Hijriah , Kemenag Siapkan 82 Titik

Ustadz Abdul Ghofur (Ketua Tim Rukyat Hilal) Pondok Pesantren Al-Hikmah Basmol megamati posisi matahari menggunakan teropong pemantau Hilal di Masjid kawasan Pondok Pesantren Al-Hikmah

HALUANRIAU.CO, JAKARTA -Kementerian Agama menyiapkan 82 titik di 34 provinsi sebagai tempat pengamatan bulan baru (hilal) pada Kamis, 23 April 2020, untuk penetapan awal bulan Ramadan 1441 Hijriah/2020 Masehi.

“Rukyatul hilal dilaksanakan petugas Kanwil Kemenag Provinsi bekerja sama dengan ormas Islam, BMKG, dan Mahkamah Agung,” kata Dirjen Bimas Islam Kemenag, Kamaruddin Amin, di Jakarta, Senin, 20 April 2020.

Bacaan Lainnya

Tim pemantau, kata dia, akan melakukan pemantauan hilal dengan titik pantau terbanyak di Jawa Timur 27 lokasi, dan Jawa Barat delapan tempat.

Dia mengatakan hasil rukyat dan data hisab posisi hilal awal Ramadan akan dimusyawarahkan dalam sidang isbat untuk kemudian diambil keputusan penentuan waktu ibadah puasa dimulai.

Menurut Kamaruddin, sidang isbat tahun ini dilakukan dengan telekonferensi sehubungan kondisi pandemi COVID-19.

“Seiring kebijakan physical distancing dan sesuai protokol kesehatan, kami menghindari ada kerumunan. Sidang isbat akan memanfaatkan teknologi telekonferensi sehingga peserta dan media tidak perlu hadir di Kementerian Agama,” katanya.

Publik, kata dia, dapat menyaksikan proses isbat melalui layanan streaming laman resmi dan media sosial Kementerian Agama.

Sidang isbat, Kamaruddin melanjutkan, akan dibagi dalam tiga sessi. Sesi pertama dilakukan paparan posisi hilal awal Ramadhan 1441 Hijriah oleh anggota Tim Falakiyah Kementerian Agama Cecep Nurwendaya.

Setelah Magrib, sidang isbat digelar secara tertutup dengan hanya dihadiri secara fisik oleh perwakilan MUI, DPR serta Menag Fachrul Razi, Wamenag Zainut Tauhid Sa’adi dan Dirjen Bimas Islam.

Para tokoh ormas yang diundang, kata Kamaruddin, dapat mengikuti dan berdialog dalam proses sidang isbat melalui telekonferensi yang disediakan.

Sementara hasil sidang isbat akan diumumkan secara terbuka oleh Menag melalui telekonferensi pers sehingga media tidak perlu hadir di kantor Kementerian Agama.(*)

Sumber: Tempo.co

Comments

Pos terkait